The Cocktail “Cover didn't Mention” #Did I know You Mr. Bla bla bla extended.

>> Friday, November 27, 2009


Malam ini, gue nemenin temen gue jaga net, (lumayan kan bisa nge - net gratis) kemudian seperti biasa, saya check account FB, Twitter, Blogger dan yang baru - baru ini saya punya account juga di kompasiana. Dan terkejut juga pas lihat tulisan yang berjudul The Cocktail “Did i know you? Mr. Bla bla bla” banyak yang "read". Tapi sayang, kenapa banyak yang baca tapi nggak ada yg comment yah? (belum mungkin) pikir saya. Dan saya pikir.. di akhir tulisan tersebut ada kata "to be continued". Oh Gosh... ituh artinya masih hutang kelanjutan ceritanya dong? okay.. kalau begitu sepertinya malam ini ada baiknya saya melanjutkan tulisan saya yang tertunda itu. Dan masih tetap berjudul utama "The Cocktail" yang merupakan diary saya (sebenarnya) dan journal tentang orang - orang "Special" (menurut saya) dengan kisah hidup masing - masing yang mungkin bisa menjadi Inspirasi bagi Anda. Selamat membaca.


........kisah sebelumnya.......

Selesai ambil chili sauce , gue langsung ke meja favorit gue di pinggir jendela , di sini view nya pas banget, menghadap ke jalan raya, jadi gue bisa lihat dan di lihat ama orang² dan kendara’an² yang mondar – mandir di depan jendela ini. is it cool??? hohoh terserah degh kalian mau bilang apa.. yang jelas gue udah PEWE di sini.
Saking lapernya malam ituh gue tumben gak sambil tebar pesona pas makan. yang penting MAKAN. Sumpah laper banget, biarpun ada Beyonce goyang gergaji juga ogah gue lihat, yang penting MAKAN. Dan tiba – tiba gue di kagetin ama suara cowo…
>Mas “X” (abis gue lom tau namanya) : “Permisi” *sopan banget nadanya “Boleh saya satu Meja sama kamu???”
>GUe : Bingung belum bisa berkata apa – apa *heran bukanya masih ada meja lain? toh gak terlalu penuh juga kenapa mesti meja gue? (tanya gue dalam hati) belum sempet gue jawab., dia udah tanya lagi…
>Mas “X” : Kamu Beny khan???
>Gue : Makin bingung *Nah lo? ko dia tau nama gue juga? tapi emang wajahnya nggak asing sih… but… who are you dude????
.........
.........
...............
................................


>Mas "X" : "Ben... masa loe lupa ama gue sih????? Hey!!! (sambil ngeluarain senyum tiga jari nya) ummm okay..... mungkin loe emang lupa... gue Jimmy. Temen SMP loe dulu". " eh Man!! serius.. masa loe lupa ????
>Gue : *masih berpikir dan mengingat - ingat Jimmy???? .. .. dan kemudian ingatan saya pun di bawa jauh menuju ke masa - masa Saya. Mencoba membuka folder nama teman - teman Smp saya. Jimmy? Jimmy? Jimmy? Jimmy??? duh... siapa yah??? setelah semua folder di kepala saya ter - obrak - abrik, akhirnya saya teringat. ........


Jimmy??? seingat saya adalah anak yang kurus ceking, kering wajahnya sering belepotan karena keringat bercampur ingus (dan di usap pake tangan) jadi kadang suka coreng moreng mukanya..... terus rambutnya keriting... dan gak termasuk dalam daftar "The Popular" list di sekolah saya. Maksud saya... anak yang bahkan keberada'annya tidak di sadari oleh teman - teman sekelasnya.. segala aktifitas di lakukan sendiri. dan nggak ada yang mau bermain ama dia. (sebenarnya bukanya nggak mau main sih, tapi dirinya sendiri pun membuat jarak antara dirinya sendiri dan orang - orang di sekitarnya. Dan saya pun mengenal dia karena sering ke perpus untuk mencari ketenangan di SMP yang notabene SMP terpandang. Namun di sini saya bahkan tidak menemukan tempat yang tenang untuk membaca novel - novel kesayangan saya meskipun di dalam perpustaka'an. Ironi memang, dan dari semua murid, sepertinya memang cuman Jimmy yang paling rajin ke Perpus. Itu pun bukan untuk membaca, dia cuman butuh ketenangan......... dan menghindar dari murid - murid "Popular" dan di sini lah kami sering bertemu. Sering BETE juga sama Jimmy yang waktu itu menganggap saya juga termasuk orang -orang populer.... *padahal saya rasa bukan.... =(....


Bennn!!!" Benn!!! " saya di sadarkan dari ingatan masa SMP saya oleh teguran Jimmy yang seolah sadar kalau waktu itu saya melamun dan berusaha mengingat masa- masa SMP saya. "OH maaf" (sambil senyum maksa gara - gara kegep nyuekin dia)

Jimmy : "Gimana Ben??? udah inget?" .... (masih sambil senyum tiga jari andalanya ituh)
Saya : "Ummmmm ya ya ya.. Jimmy!!!!!!!!!!!!!!!!!!" hey.... tapi ko??? Loe bener Jimmy yang kriting ituh kan? *dengan nada ragu...


*terang saja saya ragu. Dulu Jimmy dekil abis, dan (maap) dia termasuk dalam daftar anak penerima bea siswa (kurang mampu maksud saya) tapi sekarang???? Waw!!! berubah total! sekarang Jimmy Ganteng, Bersih, jauh dari kata dekil. Pake kemeja *what?? Giorgio Armani? Can't belive it! Handphone??? hmmm sudah bisa di tebak, sepertinya Blackberry jadi standar HP yang mewakili tingkat kemakmuran orang - orang "A List". Bener - bener a Brand New Jimmy!!!! bangga juga akhirnya dia bisa sukses seperti sekarang (saya bernapas lega dan puas mungkin)...


Jimmy : "yah.. beginilah Ben. ."(sambil memandangi dirinya sendiri yang memang stunned malam itu). "Eh gimana kabar kamu? kerja dimana sekarang?" (dia pun duduk seakan sekarang tau saya mengijinkan dia untuk makan semeja dengan saya)


Saya : "gue??? hehhe masih sama. masih kerja di radio", kamu sendiri gmana Jimm??? kayanyaa udah berubah total nih..??? Lo sekarang berbeda banget Jimm..." (exited dan ga sabar denger dia cerita soal kerja'annya)


Jimmy : "hahahahhaha "(ketawa sambil mengangkat tube Pepsinya dan meneguknya kemudian)


Saya : "ko ketawa sih???" (heran)

Jimmy : "beda kenapa Ben???? Menurut kamu?? (balik bertanya dan menatap saya dengan pandangan khas cowo player)


Saya : (makin heran, ko bisa yah dia melirik saya seperti ituh?) "iyah beda ajah.. loe yang dulu..... aammaa.. loe yang sekaraaang..... WoW! kamu pasti bener - bener kerja keras yah Jim.. Salut gue ama Lo!"


Jimmy : (Diem sesaat dan kemudian senyum sambil menatap mata saya seakan - akan ingin kasih tau sesuatu yang .... seharusnya cuma dia yang tau....) "Ummm" (menarik napas alias sigh) "Gue tau Ben... lo pasti berpikir kalau gue sudah jadi eksekutif muda yang sukses sekarang" . Iya kan????" (menatap saya seolah dia tau jawaban saya adalah "ya") .


Saya : (belum sempet bilang "ya" ternyata Jimmy sudah ngomong lagi)


Jimmy : "Loe salah Ben... gue bahkan ga lebih beruntung dari kamu." (merunduk sambil mengaduk - aduk Tube Pepsi nya)


Saya : "gue??? lebih beruntung??? maksudnya?? aahh.. okay.... balas ngejek nihh sekarang? yayayaya.. (merasa Si Jimmy mulai balas dendam gara² dia menganggap saya populer) *sigh


Jimmy : "nggak gituh maksud gue Ben,,,,,,"... (kali ini dia menatap gue serius .... dan mendekatkan bibirnya ke telinga saya, sepertinya dia pengen membisikkan sesuatu)...


Saya : (mulai merasa nggak nyaman... *dua orang cowo sama gantengnya di satu meja dan so close gini???? apa kata orang di sekitar kami??? dan saya pun mendengar sekelompok anak berseragam SMA saling berbisik "Oh Goshh... cowo ganteng mana yang bukan gay di jaman sekarang" D*mn!


Jimmy : "Gue gigolo" (bisik Jimmy ke gue)


Saya : Whot!!!!!!!!!!!!!!!!??? (SUPER DUPER SUPRISED! bahkan keselek ama french fried gue , spontan pikiran saya kalang kabut dan cuman bisa melongo dan nyesel ko bisa? ko bisa? ko bisa?) *pertanya'an ituh yang saat ini terbang mengitari kepala saya.....

Saya lagi : " Lhoe serius Jimm???? ah ... becanda'an lhoe gak lucu ah... (masih nggak percaya apa yang barusan saya dengar)


Jimmy : "iyah Ben. gue serius !!!! ( sambil meremas tangan saya *makin nggak nyaman ajah ni ama Jimm. Apa kata segerombolan anak SMA tadi liat si Jimm meremas tangan saya seperti ini? tidaaaaakkkk)


Jimmy : (sambil melepas tangan saya) "oke, wajar kalau lo kaget kaya gitu ben.. Gue ngerti ko. yahh jalan hidup orang kan nggak ada yang tau Ben..."


Saya : (mematung)

Jimmy : "yah... Lhoe tau khan Ben... dulu gue tinggal ama nenek gue saja. Dan sekolah juga karena dapat bea siswa... Sejak SMA kelas dua nenek gue meninggal ben. Dan sejak saat itu gue tinggal sendirian di kota ini Ben... ...


to be continued.... *Again! (sorry udah jam 04.00 pagi sekarang...) nite...

Posted via email from benyricardos's posterous

SUBSCRIBE

ARCHIVE

SEARCH

L.O.V.E